Ledakan Granat Gegerkan Cunda | Aceh Uri.co.id

Aceh Uri.co.id

Menu

Ledakan Granat Gegerkan Cunda

Ledakan Granat Gegerkan Cunda
Foto Ledakan Granat Gegerkan Cunda

LHOKSEUMAWE – Warga Desa Uteunkot kawasan Cunda, Kecamatan Muara Dua, Lhokseumawe, digegerkan ledakan yang diduga berasal dari bahan peledak jenis granat, Sabtu (1/4), pukul 06.00 WIB. Granat itu meledak di samping toko ban mobil “Valentino” di jalan nasional Banda Aceh-Medan, seratus meter arah timur dari Pos Lantas Simpang Cunda.

Serpihan ledakan itu menyebabkan pintu terali besi toko Valentino berlubang. Sejauh ini, polisi belum mengetahui motif pelemparan granat tersebut. Menurut polisi, sebelumnya ada permasalahan antara warga dengan pemilik toko di kawasan itu. Tapi polisi masih menyelidiki kasus ini karena permasalahan tersebut sudah diselesaikan sebelumnya.

Amatan Serambi, lorong tersebut pada Sabtu (1/4) pagi sudah dipasangi gari polisi (police line). Sejumlah aparat kepolisian dari Polres Lhokseumawe dan tim Penjinak Bom (Jibom) Detasemen-B Satuan Brimob Polda Aceh Markas Jeulikat, Lhokseumawe, melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP).

Polisi mengumpulkan serpihan-serpihan yang ditemukan di lorong tersebut. Lokasi lorong ini tak jauh dari Pos Lantas Cunda Lhokseumawe. Lokasi penyelidikan ledakan itu juga menyita perhatian warga yang sedang melintasi jalan nasional, sehingga petugas juga harus menertibkan lalu lintas di titik jalan tersebut.

Ledakan itu pertama kali pemilik toko ban mobil Valentino, Devi Sihombing (32). Saat terjadi ledakan, ia tersentak lalu terbangun dari tidurnya. “Saya terbangun karena terdengar suara ledakan keras di depan toko. Dari lantai dua terlihat asap putih mengepul ke udara,” kata Devi kepada wartawan, kemarin.

Ia juga mengatakan, ledakan keras tersebut juga membangunkan dua petugas yang tidur di toko. Namun, mereka juga tak mengetahui penyebab ledakan tersebut. Setelah diperhatikan, ternyata pintu depan ruko tersebut bolong-bolong terkena serpihan yang diduga bersumber dari ledakan tersebut.

Kapolres  Lhokseumawe AKBP Hendri Budiman melalui Kasat Reskrim AKP Yasir SE mengatakan, setelah mendapat laporan kejadian tersebut, pihaknya langsung ke lokasi untuk melakukan penyelidikan, dibantu Tim Jibom. Di lokasi itu petugas mengamankan serpihan dari ledakan tersebut.

Dugaan sementara, kata Yasir, ledakan itu berasal dari granat. Untuk memastikannya, polisi akan mengirim serpihan yang ditemukan di lokasi ledakan itu ke Puslabfor Polri Cabang Medan. “Setelah ada hasil baru bisa kita pastikan itu serpihan granat atau bukan,” kata Yasir.

Selain itu, pihaknya memintai keterangan saksi-saksi yang mengetahui kejadian tersebut. “Kita juga belum bisa memastikan sumber dan motif dari pelemparan jika benar itu granat, kenapa sasarannya lorong. Memang sebelumnya ada persoalan warga dengan pemilik toko di kawasan itu, tapi sudah diselesaikan,” pungkas AKP Yasir.(jaf) (uri/syrafi/orat/AG)

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Aceh Uri.co.id