Tulis Status Akan Ada 200 Korban Jiwa Saat People Power 22 Mei 2019, Pegawai Honorer Ditangkap

oleh

Uri.co.id, MAKASSAR — Polda Sulawesi Selatan mengamankan Muhammad Aufar (29), pegawai honorer Dinas Sosial Sulawesi Selatan, dalam kasus dugaan ujaran kebencian.

Aufar mengunggah status di akun Facebook pribadi yang isinya mengajak orang-orang untuk ikut gerakan people power 22 Mei 2019.

Selain itu, di status yang diunggah Rabu (15/5/2019) di akun Muhammad Aufar Afdillah Alham, ia menulis diperkirakan ada 200 korban jiwa saat gerakan people power dilakukan.

Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Dicky Soendani mengatakan, Muhammad Aufar yang juga merupakan pegawai honorer di kantor Dinas Sosial Provinsi Sulsel, mengaku membuat status di Facebook itu lantaran kecewa dengan pemerintah.

“Ini jelas melanggar pidana dan ucapan dia sangat berbahaya sekali di akun media sosial di Facebook. Dan ini diketahui masyarakat luas,” kata Dicky saat menggelar konferensi pers di ruang cyber crime Polda Sulsel, Jumat (17/5/2019).

Dicky mengungkapkan selang sehari setelah mengunggah status tersebut, pihaknya langsung menggelar patroli siber dan melacak keberadaan Aufar.

Dia diamankan di sebuah rumah di Kecamatan Panakukang, Makassar, Kamis (16/5/2019).

Sementara status yang berisi ujaran kebencian sudah dihapus dari Facebook.

Saat penangkapan, polisi mengamankan barang bukti berupa handphone dan screenshoot status di Facebook Aufar.

Menurut Dicky, status yang ditulis bisa mengancam stabilitas keamanan negara.

“Menurut keterangan awal, dia bukan relawan paslon A atau B. Tapi kami akan dalami apakah dia masuk kelompok A atau B,” Dicky menambahkan.

Dicky mengatakan, Muhammad Aufar dijerat UU ITE dengan ancaman hukuman paling lama enam tahun dan denda paling banyak Rp 1 miliar.

Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Dicky Soendani mengatakan, Aufar dikenakan Pasal 45A ayat (2) juncto Pasal 28 ayat (2) UU RI Nomor 19 tahun 2016 tentang perubahan atas UU RI. No. 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

“Yaitu setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu dan atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA) diancam dengan hukuman paling lama enam tahun,” kata Dicky saat menggelar konferensi pers, Jumat (17/5/2019) siang tadi.

Dicky menambahkan, selain hukuman enam tahun penjara.

Aufar juga dikenakan denda sebesar Rp 1 miliar.

Menurut penyidik Tim Cyber Crime Ditreskrimsus Polda Sulsel, postingan Aufar yang diketahui pada 15 Mei itu bersifat menghasut serta menimbulkan ancaman untuk stabilitas keamanan nasional.

“Kami sudah print postingannya semenjak membuat ujaran kebencian ini, dan ini sangat berbahaya sekali untuk stabilitas keamanan nasional,” imbuh Dicky.

Dicky mengatakan, dalam postingannya di akun Facebook yang bernama Muh Aufar Afdillah Alham, Aufar mengajak untuk tidak menyia-nyiakan waktu untuk menunggu kesiapan KPU karena hal itu dari awal memang sia-sia.

Untuk itu, ia jauh lebih siap ikut gerakan people power pada 20 hingga 22 Mei mendatang.

“Diperkirakan memakan 200 korban jiwa nanti,” demikian tulisan di akun Facebook Muh Aufar yang telah dicapture oleh anggota polisi.

Saat diwawancara wartawan di Mapolda Sulsel, Aufar mengaku menuliskan akan ada sekitar 200 korban jiwa dalam people power lantaran dia kecewa dengan pemerintah dan pelaksanaan pemilu tahun ini.

Ia mengaku mendapatkan informasi ini dari komentar-komentar orang yang ada di Facebook-nya.

“Dari pemberitaan-pemberitaan di Facebook, soal (korban Jiwa 200 orang) itu juga dari berita-berita di Facebook, kalaupun memang keterangan akhirnya jika terjadi bentrok atau ada provokasi,” kata Aufar kepada wartawan, Jumat (17/5/2019).

Aufar mengaku, tulisan itu merupakan unek-unek pribadinya.

Dan dalam keadaan sadar saat membuat status ini dan tidak pernah berharap tindakannya akan melanggar hukum.

Ia mengatakan, tindakannya ini hanya untuk menindaklanjuti komentar dan berita yang tersebar di beranda Facebook-nya.

“Yah kalau menyadari, tentu saya sadari, karena memang dalam kondisi sadar juga waktu saya buat status, dan saya tahu kalau saya salah,” imbuhnya.

Sementara itu, Muhammad Aufar diberhentikan dari tempatnya bekerja di Dinas Sosial Provinsi Sulawesi Selatan.

Kepastian ini diungkapkan oleh Kepala Dinas Sosial Sulawesi Selatan Ilham A Gazaling saat dikonfirmasi Uri.co.id, Jumat (17/5/2019).

Ia mengatakan, Aufar bakal langsung dihentikan jika terbukti atas perbuatannya.

“Saya sudah cek di bagian umum. Kami bakal berhentikan,” kata Ilham kepada Uri.co.id.

Ilham membenarkan Aufar merupakan tenaga honorer di Dinas Sosial Provinsi Sulawesi Selatan.

Ia bekerja di instansi ini sejak tahun 2012 silam.

Sebelum bekerja, Aufar merupakan lulusan salah satu perguruan tinggi di kota Bandung, Jawa Barat.

Aufar bergelar sarjana Ilmu Sosial.

“Dia di bagian umum. Status tenaga outsorsing namanya sekarang,” jelasya.

Uri.co.id “Tulis Status Akan Ada 200 Korban Jiwa Saat “People Power”, Pegawai Honorer Ditangkap. ()

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!