Madinat al-Salam, Kota Cerdas Baghdad Kuno Abad 8 yang Dibangun Berbentuk Bundar

oleh

Uri.co.id – Baghdad adalah ibu kota Irak tetapi sementara Irak didirikan hanya pada tahun 1958, kota Baghdad telah didirikan sekitar 1200 tahun sebelumnya oleh Abbasiyah.

Bagdad awalnya dibangun sebagai kota bundar dan dianggap sebagai keajaiban arsitektur pada waktu itu.

Membangun Kota bundar Baghdad

Menurut bukti arkeologis, berbagai orang telah menetap di situs Baghdad sebelum penaklukan Mesopotamia oleh orang-orang Arab pada 637.

Namun sebelum pendirian Kota bundar, tidak ada pemukiman besar di situs tersebut.

Pada 750, Revolusi Abbasiyah pecah dan berhasil menggulingkan Kekhalifahan Umayyah yang berkuasa.

Pada 762, khalifah Abbasiyah kedua, al-Mansur, memutuskan untuk mendirikan ibukota baru untuk Kekhalifahan Abbasiyah.

Ini adalah proyek yang direncanakan dengan cermat, mulai dari pemilihan lokasi hingga pembangunan kota, dan tampaknya al-Mansur sangat terlibat dalam upaya ini.

Misalnya, khalifah tercatat telah berlayar naik turun Sungai Tigris untuk menemukan lokasi yang cocok untuk ibukota barunya.

Kota Bundar Baghdad pada masa Khalifah al-Mansur. Ancient Origins

Akhirnya, al-Mansur memilih lokasi di tepi barat Sungai Tigris, tidak jauh dari Kanal Sarat, jaringan saluran air yang menghubungkan Tigris ke Sungai Eufrat.

Karena kanal itu cukup dalam untuk mengakomodasi lalu lintas komersial, al-Mansur meramalkan bahwa ibukota barunya akan diposisikan dengan sempurna untuk mengeksploitasi Tigris dan Eufrat.

Struktur Kota Bundar

Di dalam dinding luar yang dibentengi secara besar-besaran terdapat dua lapisan dinding tambahan.

Ini menjadikan Kota Bundar membentuk lingkaran yang konsentris.

Luasnya dinding digambarkan oleh Al Khatib al-Baghdadi, seorang sarjana Muslim dan yang hidup pada abad ke – 11.

Al-Baghdadi menyebutkan bahwa setiap dinding terdiri dari 162.000 batu bata untuk sepertiga pertama tingginya, 150.000 untuk sepertiga kedua, dan 140.000 untuk sepertiga yang terakhir.

Kota ini dibagi menjadi empat bagian dengan empat jalan lurus yang membentang dari pusat kota ke empat gerbang di dinding luar dan seterusnya ke berbagai bagian dari kekhalifahan Abbasiyah.

Di pusat kota adalah masjid dan khalifah Golden Gate Palace.

Masih di lingkaran ini, istana keluarga kerajaan, barak untuk penjaga kuda, dapur kerajaan, dan rumah-rumah untuk pejabat dan pelayan khalifah, dibangun.

Setelah desain selesai, al-Mansur menyuruh para pekerja menelusuri rencana kotanya di tanah dengan abu.

Setelah memeriksa pekerjaan dan benar-benar puas, khalifah menunjukkan persetujuannya dengan memesan bola kapas yang direndam dalam nafta untuk ditempatkan di sepanjang garis besar, sehingga membuatnya menyala.

Pembangunan dimulai pada 30 th Juli 762, karena ini ditentukan oleh kerajaan astrolog menjadi hari yang paling menguntungkan.

Kota Bundar selesai empat tahun kemudian, pada 766.

Kota Bundar Selesai dan Dinamai

 Kota Bundar Baghdad pada masa Khalifah al-Mansur. Ancient Origins

Al-Mansur menamai kotanya yang baru dibangun Madinat al-Salam (yang berarti ‘Kota Damai’).

Tidak lama setelah kota ini dibangun, sebuah pemukiman komplementer yang dikenal sebagai Mu’asker al-Mahdi didirikan di tepi timur Tigris.

Meskipun sebuah kota bundar memiliki banyak keuntungan, salah satu kelemahan utamanya adalah ruangnya terbatas.

Masalah ini diperburuk oleh fakta bahwa inilah yang sekarang menjadi jantung kekhalifahan Abbasiyah dan banyak orang datang untuk menetap di kota.

Karena itu, penciptaan Mu’asker al-Mahdi diperlukan.

Selain itu, pada 773, pasar dipindahkan oleh al-Mansur di luar tembok kota, di daerah al-Karkh.

Madinat al-Salam tidak mempertahankan statusnya sebagai jantung kota Baghdad sejak lama.

Antara 836 dan 892, ibukota kekhalifahan Abbasiyah dipindahkan ke Samarra, karena masalah dengan pasukan Turki khalifah Turki di Baghdad.

Ketika khalifah, al-Mu’tamid, kembali, dia memutuskan untuk tidak tinggal di Madinat al-Salam dan menetap di sisi timur sungai.

Kota yang dibangun al-Mansur terus dihuni pada abad-abad berikutnya.

Pada tahun 1258, Bagdad jatuh ke tangan bangsa Mongol dan Kekhalifahan Abbasiyah berakhir, meskipun cabang keluarga terus melayani sebagai khalifah di Kairo di bawah pemerintahan Mamluk.

Karena Abbasiyah tidak lagi mengendalikan Baghdad, kota, termasuk Madinat al-Salam berangsur-angsur menurun.

Akhirnya, jejak terakhir Madinat al-Salam dihancurkan oleh Midhat Pasha, gubernur reformis Utsmaniyah, pada awal 1870-an.

intisari-online.com Inilah Madinat al-Salam, Kota Cerdas Baghdad Kuno Abad 8 yang Konstruksinya Bundar ()

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!