Geram Bukan Main, PM Mahathir Sebut Sultan Malaysia Bodoh dan Seperti Anak Kecil

oleh

Uri.co.id – Perdana Menteri (PM) Malaysia Mahathir Mohamad dibuat geram bukan main.

Ia geram kepada Putra Mahkota Johor Tunku Ismail Sultan Ibrahim.

Tunku Ismail Sultan Ibrahim ialah putra ketiga Sultan Johor Ibrahim, yang kini berusia 34 tahun.

Mengutip Straits Times, Jumat (11/5/2019) Mahathir menyebut Sultan Johor bodoh dan seperti anak kecil.

Mahathir berani melontarkan pernyataan keras seperti itu lantaran Sultan ia nilai terlalu mencampuri urusan negara.

Contoh saja soal apakah pemerintah federal atau keluarga kerajaan yang punya hak tertinggi untuk mengelola pemerintahan negara bagian.

PM berusia 93 tahun tersebut meminta gar Sultan Ismail diam saja dan berhenti mengomel diluar sepengetahuannya.

“Saya tidak ingin mengomentari sultan karena jika saya mengatakan sesuatu yang tidak baik, itu tidak baik karena dia sultan,” katanya.

“Tapi TMJ (Tunku Mahkota Johor atau putra Mahkota Johor) adalah anak kecil… Dia bodoh karena tidak tahu apa yang sedang terjadi,” tambah Mahathir.

Tunku Ismail Sultan Ibrahim JDT

Ribut-ribut antara Mahathir dengan bangsawan Johor itu terjadi bebarengan dengan meningkatnya ketegangan antara Pemerintah Pakatan Harapan dan partai Oposisi penguasa Malaysia, UMNO.

Umno dan PAS menuding Pakatan Harapan mengikis kekuasaan 9 kerajaan Melayu dan institusi kerajaan Melayu.

Semuanya bermula ketika Sultan Ismail mengatakan ada sebidang tanah pemerintah federal yang disisihkan untuk proyek kereta cepat Johor Baru – Singapura yang secara diam-diam dipindah tangankan kepada Sultan Ibrahim.

Berawal dari situlah Mahathir melontarkan pernyataan keras dibarengi penegasan jika pemerintah akan mengambil alih tanah tersebut untuk lahan jalur rapid transit system jurusan Johor Bahru (Malaysia) – Singapura.

Namun sialnya pengambilalihan itu bakal rumit.

Menurut Mahathir, pemerintah belum menerima laporan resmi soal ini. Dia juga mengaku tidak tahu apakah Sultan Johor membeli lahan itu saat pemerintah masih dijabat PM Najib Razak.

“Kami (pemerintah) mendengar kabar dari media bahwa lahan itu telah diambil alih oleh Sultan Johor. Mengenai apakah ada pembayaran atas tanah itu, kami tidak tahu,” kata Mahathir dalam jumpa pers seusai pertemuan partai Koalisi Pakatan Harapan pada Jumat, 3 Mei 2019 seperti dilansir Bernama dan Channel News Asia.

Mahathir tetap menegaskan ada aturan hukum resmi jika setiap orang di Malaysia ingin memiliki sebidang tanah.

“Iya, kami akan meminta kembali lahan itu jika ada transfer dari pihak manapun itu harus lewat prosedur yang benar,” kata dia.

Dan apabila tanah tersebut memang milik Sultan Johor maka pemerintahan Mahathir akan membayarnya.

“Tapi jika dia belum membayar maka kami tidak akan membeli kembali. Itu tanah pemerintah. Kami butuh lahan itu untuk membangun gedung publik yang diperlukan,” katanya. (*)

gridhot.id Ribut, PM Mahathir Sebut Sultan Malaysia Bodoh dan Seperti Anak Kecil ()

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!