Gejala Kanker Ovarium yang Sering Diabaikan Wanita | Aceh Uri.co.id

Aceh Uri.co.id

Menu

Gejala Kanker Ovarium yang Sering Diabaikan Wanita

Foto Gejala Kanker Ovarium yang Sering Diabaikan Wanita

aceh.Uri.co.id – Kanker ovarium adalah jenis kanker yang dimulai di ovarium. Orang biasanya memiliki dua ovarium, satu di setiap sisi rahim. Ovarium, masing-masing seukuran almond, menghasilkan telur (ovum) serta hormon estrogen, progesteron, dan testosteron.

Kanker ovarium sering tidak terdeteksi sampai telah menyebar ke dalam panggul dan perut. Pada tahap akhir ini, kanker ovarium sulit untuk diobati dan sering sudah menjadi fatal.

Hingga saat ini, para peneliti sedang mempelajari cara-cara untuk meningkatkan pengobatan kanker ovarium dan mencari cara untuk mendeteksi kanker ovarium pada tahap awal, sehingga kesempatan penyembuhannya menjadi lebih besar.

Sampai saat ini, penyebab kanker ovarium masih belum jelas. Secara umum, kanker dimulai ketika sel-sel sehat mengalami mutasi genetik yang mengubah sel normal menjadi sel abnormal.

Sel-sel sehat tumbuh dan berkembang biak tapi kemudian mati pada waktunya. Sementara itu, sel-sel kanker tumbuh dan berkembang biak di luar kendali, dan mereka tidak mati seperti seharusnya.

Kemudian, sel-sel abnormal terakumulasi, membentuk suatu massa (tumor). Sel kanker menginvasi jaringan sekitarnya dan dapat terputus dari tumor awal untuk kemudian menyebar ke tempat lain di tubuh (bermetastasis).

Seringkali, gejala kanker ovarium tidak spesifik dan sering meniru gejala penyakit lain, termasuk masalah pencernaan. Tanda dan gejala kanker ovarium dapat mencakup:

1. Perut seperti tertekan, penuh, bengkak atau kembung
2. Ketidaknyamanan atau nyeri panggul
3. Gangguan pencernaan, perut bergas, atau mual
4. Perubahan kebiasaan buang air besar, seperti sembelit
5. Perubahan kebiasaan kandung kemih, termasuk kebutuhan sering buang air kecil
6. Kehilangan nafsu makan atau cepat merasa kenyang
7. Peningkatan ukuran lingkar perut
8. Kurang energi
9. Nyeri punggung bawah

Jenis sel di mana kanker dimulai menentukan jenis kanker ovarium yang Anda miliki. Jenis kanker ovarium meliputi:

1. Kanker yang dimulai dari sel-sel di bagian luar ovarium disebut tumor epitel. Kanker ini dimulai pada lapisan tipis jaringan yang menutupi bagian luar ovarium. Sebagian besar kanker ovarium adalah tumor epitel.

2. Kanker yang dimulai dari sel yang memproduksi telur disebut tumor sel benih. Jenis kanker ini cenderung terjadi pada wanita yang lebih muda.

3. Kanker yang dimulai di sel penghasil hormon disebut tumor stroma, dimulai pada jaringan ovarium yang memproduksi hormon estrogen, progesteron dan testosteron.

Jenis kanker ovarium yang Anda miliki akan membantu menentukan prognosis dan opsi pengobatan.

Faktor risiko

Faktor-faktor tertentu dapat meningkatkan risiko kanker ovarium. Memiliki satu atau lebih faktor risiko di bawah ini, tidak berarti bahwa Anda pasti akan menderita kanker ovarium. Tapi berarti risiko Anda lebih tinggi dari rata-rata wanita lainnya.

1. Mutasi gen yang diwariskan.

Sebagian kecil kanker ovarium disebabkan oleh mutasi gen yang diwariskan. Gen yang diketahui meningkatkan risiko kanker ovarium disebut gen kanker payudara 1 (BRCA1) dan gen kanker payudara 2 (BRCA2).

Gen ini awalnya diidentifikasi dalam keluarga dengan beberapa kasus kanker payudara. Mutasi ini juga meningkatkan risiko kanker ovarium secara signifikan.

2. Riwayat keluarga dengan kanker ovarium.

Jika orang-orang di dalam keluarga Anda telah mengalami kanker ovarium, risiko Anda mengalami penyakit yang sama akan meningkat.

3. Terdiagnosis menderita kanker jenis lain sebelumnya.

Jika Anda telah didiagnosa dengan kanker payudara, usus besar, rektum, atau rahim, risiko kanker ovarium akan meningkat.

4. Bertambahnya usia.

Risiko kanker ovarium Anda akan meningkat sejalan dengan usia Anda. Kanker ovarium paling sering berkembang setelah masa menopause, meskipun dapat terjadi pada wanita di semua tahapan usia.

5. Belum pernah hamil.

Orang-orang yang belum pernah hamil memiliki peningkatan risiko kanker ovarium. (uri/evo/stuti/RA)

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Aceh Uri.co.id