Mahasiswa Galang Koin untuk PLN | Aceh Uri.co.id

Aceh Uri.co.id

Menu

Mahasiswa Galang Koin untuk PLN

Foto Mahasiswa Galang Koin untuk PLN

* Protes Krisis Listik di Tiga Wilayah

MEULABOH – Mahasiswa Aceh Barat yang tergabung dalam Gerakan Lawan Pemadaman PLN (Grapela PLN) menggalang uang koin dari masyarakat. Aksi yang berlangsung di posko depan gedung DPRK atau Bundaran Pelor Meulaboh tersebut sebagai bentuk protes krisis listrik parah yang terjadi di Aceh Barat, Aceh Jaya dan Nagan Raya. Uang koin yang terkumpul akan diserahkan ke Perusahaan Listrik Negara (PLN).

“Koin yang terkumpul ini akan kita serahkan kepada PLN untuk menormalkan listrik di wilayah kita yang hampir setiap malam padam dan sudah berlangsung lama,” kata Koordinator Aksi Deni kepada Serambi kemarin. Aksi penggalangan koin dimulai Jumat siang hingga Sabtu (7/5) dengan mendirikan tenda dan spanduk serta orasi.

Menurut Deni, pemadaman yang terjadi di wilayah Aceh Barat, Aceh Jaya dan Nagan Raya sudah begitu parah sehingga masyarakat pelanggan merasa dirugikan. Menurutnya pemadaman bergilir bukan saja terjadi malam hari, tetapi juga siang hari dan waktu yang tidak tentu. “Dengan uang koin yang kami kumpulkan ini diharapkan bisa membantu dana untuk PLN menormalkan kembali arus listrik. Apalagi dalam waktu dekat akan menyambut bulan Ramadhan,” katanya.

Mahasiswa juga menyatakan sikap mendesak PLN menjamin kebutuhan listrik dan meminta PLN lebih transparan. Selanjutnya, jika PLN Meulaboh dan PLN Aceh tidak mampu mengatasi krisis listrik, para pejabat sebaiknya mundur karena dinilai gagal.

Sementara itu PLN Area Meulaboh menyatakan pemadaman bergilir di tiga kabupaten tersebut akibat terjadi defisit daya 8-10 Mega Watt (MW) pascaterjadi gangguan pada PLTU Nagan Raya. “Kita sudah koordinasi dengan PLTU Media Grop sejauh ini masih dilakukan pencarian penyebab gangguan yang terjadi sejak Kamis dini hari,” kata Manager PLN Area Meulaboh Saslizar kemarin.

Kasi Listrik dari Distamben Aceh Barat Nazamuddin ST mengatakan PLN sudah berkoordinasi dengan Pemkab bahwa saat ini PLN sedang mengalami krisis listrik. Salah satu solusi yang ditawarkan untuk sementara waktu lampu penerang jalan umum di kota dipadamkan pada beban puncak dari pukul 19.00-23.00 WIB meliputi Jl T Umar, Jl Iskandar Muda, Jl Manekroo, Jl Imam Bonjol, Jl Sisinggamagara dan jalan nasional.

“Pemadaman lampu jalan bersifat sementara hingga suplai arus di PLN normal. Artinya rumah penduduk lebih diutamakan supaya hidup daripada lampu jalan. Demikian juga perlu kami sampaikan lampu jalan dipadamkan seluruh jalan kota bukan tidak dibayar. Tapi arus itu diharapkan dapat digunakan untuk rumah penduduk,” kata Nazamuddin.(riz) (uri/atih/artanto/RH)

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Aceh Uri.co.id