Tim Dinsos Jemput 5 Warga Aceh dari Kuala Lumpur | Aceh Uri.co.id

Aceh Uri.co.id

Menu

Tim Dinsos Jemput 5 Warga Aceh dari Kuala Lumpur

Tim Dinsos Jemput 5 Warga Aceh dari Kuala Lumpur
Foto Tim Dinsos Jemput 5 Warga Aceh dari Kuala Lumpur

Laporan Tim Dinsos Jemput 5 Warga Aceh dari Kuala Lumpur l Banda Aceh

URI.co.id, BANDA ACEH – Lima perempuan dari 45 warga Aceh yang ditahan di lokap tahanan Imigrasi Port Klang, Selangor, Malaysia 2 Mei lalu, sudah resmi dibebaskan oleh majelis hakim Pengadilan Sipil Sepang, Selangor, Senin lalu.

Mereka juga sudah dibawa ke Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Kuala Lumpur.

Seiring dengan itu, Gubernur Aceh dr Zaini Abdullah sudah mengutus tim Dinas Sosial Aceh untuk menjemput kelima warga Aceh yang sudah diampuni karena alasan kemanusiaan itu. Terdiri atas, seorang perempuan berusia lanjut (manula) dan dua perempuan beranak kecil yang anak mereka juga perempuan.

“Mereka dijemput ke KBRI Kuala Lumpur oleh Ibu Mardiana (Kasubbag Keuangan Dinsos Aceh) bersama tim yang bertolak ke KL pada 20 Mei lalu,” kata Kepala Seksi Bencana Sosial Dinsos Aceh, Rohaya Hanum SE kepada URI.co.id di Banda Aceh, Rabu (24/5/2017) pagi.

Menurut Rohaya Hanum, perlu waktu beberapa hari untuk mengurus kepulangan lima wanita Aceh itu. Soalnya KBRI harus menyiapkan surat perjalanan laksana paspor (SPLP) kepada mereka.

Selain itu, kepulangan lima perempuan Aceh itu akan disekaliguskan dengan kepulangan seorang TKI pria asal Aceh, Khalidin yang dalam dua pekan terakhir dirawat di Hospital Serdang Kejang, Kuala Lumpur, karena sakit parah di bagian dadanya.

Jadi, kalau dokter yang merawat Khalidin sudah membolehkan Khalidin pulang ke Aceh naik pesawat, maka keenam warga Aceh itu langsung dipulangkan ke Aceh naik pesawat.

Menurut Rohaya, keenam warga Aceh itu akan mendarat di Bandara Internasional Kuala Namu, Sumatera Utara, besok atau lusa. Berkenaan dengan itu, Rohaya Hanum akan bertolak ke Kuala Namu untuk menjemput keenam warga Aceh itu.

Berdasarkan daerah domisilinya, enam warga Aceh itu berasal dari Aceh Timur dan Aceh Utara. Jadi, mereka dijemput dari Kuala Namu naik mobil, lalu kita drop di daerahnya masing-masing.

“Tak perlu lagi dibawa ke Banda Aceh supaya mereka sempat menikmati meugang puasa Ramadhan dengan keluarga masing-masing. Lagi pula tujuan mereka meninggalkan Malaysia dari jalur ilegal 2 Mei lalu juga karena ingin berpuasa dan Lebaran Idul Fitri di Aceh,” kata Rohaya Hanum. (uri/leny/andraini/GC)

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Aceh Uri.co.id